Diberdayakan oleh Blogger.
RSS

Aku Lulus

            Hai, kangen aku gak? (Ya enggaklah ngapain kangen kamu). Eh, aku lulus SMA lho. (Emang ada yang peduli? Ya enggaklah sapa juga yang mau peduli)... Eh, yang sering baca blogku bakal aku kasih duit lho, mau?  (Aku sering baca blogmu lho! Serius! Beneran! Kasih aku duit sekarang!)

            Aku lulus SMA beneran lho. Iya, di umur yang belum genap 17 tahun ini aku lulus SMA. Aku ngerayain kelulusan dengan bobok siang. Sebenernya sih mau ikut konvoi. Tapi katanya yang konvoi bakal ditilang trus dipanggil wali kelasnya. Kasian kan wali kelasku, masa aku udah lulus masih nyusahin aja. Yaudah aku gak konvoi.. Sebenernya sih mau corat-coret juga. Tapi aku gak punya pilok. Aku punyanya krayon, pensil warna sama cat air. Ini sebenernya mau coret-coret seragam apa lomba mewarnai? Yaudah lah mending aku gak corat-coret.

konvoi anak SMA

corat-coret waktu kelulusan

bang coret-coret dada aku dong

bang pantat aku juga dong

            Dulu jaman SD/SMP waktu nunggu pengumuman kelulusan kayaknya gak se-ndredek (ndredek bahasa indonesianya apa ya) pas waktu SMA. Mungkin ini semanjak ada twitter. Lho? Kok twitter? Iya, soalnya sebelum kelulusan, di twitter banyak anak yang ngetwit semaca ini:
“ya Allah apa aku lulus besok?”
“badan adem panas nunggu pengumuman, semoga hasil memuaskan”
“16 jam 12 menit 45 detik lagi pengumuman, ndredek pol”
“lek aku gak lulus dewe yok opo rek iki? Utangmu gak tak bayar lunas sek yo rek”
Twit semacam tadi lah yang ngebuat semakin ndredek, kita yang awalnya nyante-nyante makan kacang sambil liat FTV gak mikir pengumuman, pas buka twitter jadi gak doyan kacang langsung kepikiran pengumuman dan mikir yang enggak-enggak. Terkadang twitter memberi pengaruh yang tidak baik bagi kesehatan pikiranmu.
            Dan alhamdulillah di hari pengumuman saya lulus. Soal nilai sih aku gak terlalu mikirin, yang penting gak bikin malu lah. Kalo nilai UN rata-rata 9,9 tapi kamu gak masuk PTN emang mau? Enggak kan?
IMO, nilai UN itu cuma tiket aja, soal kamu sampe dengan selamat (keterima di PTN) apa enggak sih tergantung doa dan nasibmu. SNMPTN pake nilai rapor per semester, SBMPTN pake kemampuan kita sendiri dalam ngerjain soal-soal yang bisa bikin otakmu over heat. Trus nilai UN dibuat apa? Ya buat bahan pamer aja ke anak cucumu. Bagi kalian-kalian yang udah kelas 12 sih saya saranin gak usah ikut les-les di bimbel-bimbel buat persiapan UN. Yakin deh, sekolahmu gak bakal bikin kamu gak lulus. Dan kelulusan SMA itu mudah banget, soalnya digabungin nilai rapor, kamu ngerjain 15-an soal bener di UN kamu udah lulus kok. Mending kalian belajar sendiri atau belajar bareng temen buat persiapan UN, banyak-banyak berdoa sama kalo bisa nyicil-nyicil belajar buat SBMPTN. Ya tapi terserah sih, menurut pengalaman saya sih gitu.   

 cari aku, aku yang paling ganteng
Pengumuman kelulusan sebenarnya sudah lama, tapi gak sempet-sempet nulis (sebenernya lagi males haha). Kalo mau minta traktir silahkan hubungi ibu saya aja. Yaudah ya gitu aja. Bye.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS